kisah sebatang coklat

sepi malam itu di bawah temaram lampu jalan, kitong mengendarai vespa tua nya dengan kecepatan sedang. malam itu jalan di underpass pasar minggu nampak lenggang. hanya beberapa kendaraan yang melintasi underpass tersebut.

senyuman tergambar di wajah kitong, kumis dan jenggot nya di biarkan tumbuh liar karena belum sempat di cukur. pikiran nya bertamasya jauh, seakan lupa bahwa kitong sedang berkendara. sebungkus coklat dan sebuah bunga mawar merah tergantung di vespa butut nya. kitong seakan ingin terbang tuk menuju rumah pujaan hati nya, namun apa daya speed vespa nya tidak lebih dari 30 km/jam. akhirnya terpaksa kitong lebih bersabar.

underpass pasar minggu terlewati sudah, selanjutnya melewati volvo pasar minggu / pejaten timur. ternyata lalulintas malam itu kurang bersahabat, kemacetan segera menghadang laju vespa kitong malam itu. salip kiri, salip kanan akhirnya sampai juga kitong di lampu merah taman makam pahlawan kalibata, setelah lampu lalulintas berubah menjadi hijau. vespa tua itu kembali berlari tunggang langgang.

tujuan kitong malam itu adalah rumah vebia pujaan hatinya. apakah malam ini vebia berada di rumah? pertanyaan itu segera kitong abaikan, sambil terus menarik gas vespa nya lebih kencang. angin malam yang sepoi-sepoi terasa begitu menyegarkan bagi kitong, tapi tidak bagi sang vespa, angin malam itu terasa begitu menyiksa.

akhirnya tiba juga kitong di rumah vebia, rumah bercat putih itu tampak anggun menyambut kehadiran tamu tak diundang malam itu. kitong memang tamu tak di undang, tapi ia bukan maling yang berniat merampok di rumah itu. kitong memang seorang pencuri, pencuri hati vebia sang gadis pujaan. namun itu dulu, sebelum akhirnya vebia tersadar dari khilaf nya. khilaf mencintai seorang kitong, sang pencuri hati para wanita. :p

setelah memarkirkan vespa nya di depan rumah vebia. tangan kitong mencoba tuk meraih bel yang terpasang di dinding pagar rumah vebia. ting..nong..ting..nong.. bunyi bel itu. sepi tak ada respons dari rumah itu. hmm.. pada kemana ya orang rumah nya vebia? gumam kitong sambil terus melongo ke rumah itu. coba lagi ah, gue bel lagi.. kata kitong dalam hati. …ting nong.. ting nong… lagi -lagi gak ada respons dari dalam rumah.

setelah menunggu selama setengah jam, akhirnya pintu rumah terbuka. keluar seseorang yang ternyata kitong kenal. ah, itu ternyata ada yang keluar, syukur deh kalo nggak bisa jamuran gue nunggu di sini, teriak kitong dalam hati. oh ternyata itu abangnya vebia, kitong tidak terlalu akrab dan kenal dengan abangnya vebia. hanya kenal muka karena beberapa kali apel ke rumah vebia.

siapa ya itu.. teriak abang nya vebia. ini saya bang, kitong kawannya vebia.. sahut kitong. mau ngapain ke sini, jawab abangnya vebia. mau ketemu vebia bang.. (dalam hati, emang siapa juga yang mau ama lo, gw cari adek lo) kata kitong. setelah beberapa kali saling sahut, akhirnya abang vebia mau membukakan pintu gerbang. sambil membuka pintu gerbang, abang vebia menjelaskan bahwa vebia tidak berada di rumah.

karena tengsin, lapar dan grogi, akhirnya kitong menitipkan vespa nya di depan rumah vebia. kitong bermaksud untuk mencari makan malam sembari menunggu kedatangan vebia. ketika kitong pamit, tiba-tiba ada sosok bermotor yang datang ke rumah vebia. dari motor matic yang di kendarai, kitong yakin pengendaranya adalah cewek dan pasti bukan vebia. akhirnya kitong pun berlalu, mencari makan malam.

setelah mengisi perutnya yang melolong akibat kelaparan, kitong pun kembali ke rumah vebia. jarum jam di tangan kitong, telah menujukkan pukul 9 malam. ketika tiba di rumah vebia, ternyata vebia belum kembali ke rumah. karena merasa sudah terlalu larut malam untuk bertamu, kitong pun pamit kepada abangnya vebia yang ternyata sedang bersama cewek bermotor tadi.

sambil pamit kepada abangnya vebia, kitong pun tidak lupa tuk menitipkan sebungkus coklat dan bunga mawar yang di bawa nya untuk vebia. bang, tolong titip buat vebia ya, bilang aja dari kitong. makasih ya bang.. pinta kitong dengan muka melas. ok, ntar di sampein deh, jawab abang vebia dengan cuek. seakan tidak perduli dengan kondisi kitong yang merana.

setelah menitipkan coklat dan bunga, kitong segera menuju vespa tua nya. ternyata vespa tua itu tidak bisa di ajak kompromi, ketika hendak di nyalakan vespa itu malah mogok. terpaksa kitong sedikit olahraga dengan mendorong vespa agar mau menyala. sekali dorong, ternyata belum membuat mesin vespa itu mau menyala, dua kali, tiga kali akhirnya setelah lima kali berusaha. mesin vespa mau menyala dan langsung.. brum.. vespa tua itu meluncur di atas jalan aspal kalibata, meninggalkan rumah vebia.

bagaimana dengan sebatang coklat dan setangaki bunga mawar merah yang kitong titipkan kepada abang nya vebia? hanya Tuhan yang tahu, karena vebia tidak mengkonfirmasi hal itu kepada kitong. tapi kitong yakin bahwa vebia menerima coklat dan bunga yang ia berikan..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: