surat sakti.. :P

pagi ini hape gw berdering, sempet malas angkat sih. karena gw lagi asyik depan laptop buat browsing cara menjadi penulis.:mrgreen: mana nomornya gak di kenal lagi. gw paling malas kalo harus angkat telp dari nomor yang nggak dikenal. setelah berkali-kali berdering, akhirnya gw angkat juga hape gw.

suara wanita segera menyerbu ke daun telinga gw, ‘haloo.. tong, ini gw dita kawan lo. bisa bantuin gw nggak? belom sempet gw menjawab telp nya, dita langsung ngomong tanpa cela.

dita kembali ngomong, ‘gini tong, gw perlu banget bantuan lo, bantuin ya.. pliss..”
kitong, ‘ok, ada apaan nich..’
dita, gw lagi perlu surat keterangan dokter nich, lo bisa bantu kan?
kitong, ‘buat apaan sih, surat begituan?’
dita, ‘gw perlu buat test wawancara, gw udah coba minta ke puskesmas dan ke rumah sakit. tapi nggak dapet surat keterangan dokternya. lo kan tau gw sehat..
kitong, ‘ya kalo lo emang sehat emang buat apa lagi surat itu?👿

otak nakal gw sempet berputar, ini bisnis baru nich.. gw bisa jual surat keterangan dokter itu ke kawan gw. pasti dia mau bayar lebih.😆 tapi hati kecil gw berkata, ‘buat apa juga lo jual surat keterangan dokter itu. kasihan kan kawan lo, dia lagi perlu.’ akhirnya gw memilih untuk membantu dita dengan memberikan surat keterangan dokter.

kitong, ‘dit, lo tau dari mana kalo gw bisa bantuin lo?’ (belaga bego)
dita, ’emak lo kan dokter, lo pasti punya surat keterangan dokter lah.. bantuin gw ya’
kitong, ‘tapi nggak ada tanda tangan nyokap gw gpp?’👿
dita, ‘ya nggak apa2 deh, yang penting ada stampel nyokap lo..’🙂
kitong, ‘ok, ini udah ada surat keterangannya, ntar ketemu di kafe deket kantor gw ya.’
dita, ‘ok, makasih ya tong’

seberapa sering di keseharian, kita membutuhkan “surat sakti”? ada banyak surat sakti yang kita butuhkan. contohnya, dialog di atas tadi surat keterangan dokter atau ketika pertama kali mulai interview kerja, ada kolom pertanyaan yang berbunyi, siapakah relasi atau kenalaan anda di kantor kami?

“surat sakti” memang sering di butuhkan untuk meloloskan urusan🙂 tapi tidak menggunakan uang. kalau gw, berusaha untuk menyelesaikan semua urusan gw tanpa uang dan “surat sakti” ya mengikuti prosedur yang ada. contohnya setiap melamar kerja, gw sering mengosongkan kolom pertanyaan, siapakah relasi atau kenalan anda di perusahaan kami? hal yang kocak, ketika gw mulai kerja di sebuah perusahaan service traktor. seorang kawan, bertanya bayar berapa bro biar bisa kerja di sana? atau jangan-jangan lo ada orang dalam ya? gw cuma menjawab sambil tertawa, gw gak ada bayar apa2 kecuali bayar ongkos bus buat test dan interview. orang dalam ya, orang HRD yang gw kenal saat test dan interview.

jika kita tidak menggunakan surat sakti, dan mencoba dengan kemampuan sendiri. kita akan lebih percaya diri dan bangga dengan diri sendiri. ingat setiap manusia di ciptakan oleh Allah SWT dengan kelebihan yang berbeda satu dengan lainnya. jadi mengapa harus menggunakan surat sakti atau bahkan keluar uang untuk meloloskan urusan, lebih baik mengikuti prosedur yang ada.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: