hari yang melelahkan

kemarin mungkin hari yang sangat melelahkan buat gw. ya pagi-pagi dah harus ke kantor, karena harus memberikan training buat operasional. setelah training gw harus chek ride dengan kurir.

sedangkan siang hari nya gw ada janji dengan kawan2 buat jalan2 ke ancol. gw dan kawan2 janji jam 12 sudah berada di rumah nyonya (calon nyonya gw) yang terletak di daerah jakarta utara:mrgreen: tapi kenyataan nya gw jam 12 masih berada di jakarta selatan.

semua jadi berantakan kemarin, ya gara-gara waktu gw mau check ride dengan kurir. managernya memberikan route yang paling jauh. dari kantor gw di lebak bulus, gw di kasih route ke pondok gede bekasi. buseeet.. ya, sedangkan jam 11 gw udah harus meninggalkan lebak bulus menuju priok.

kurir itu seakan gak peduli dengan masalah gw. dari pintu tol ciputat I dia langsung tancap gas menuju jalan tol. gw coba ajak kurir itu ngobrol, supaya dia mau keluar di pintu tol cijantung. gw perlu turun di pasar rebo dan kembali ke kantor buat ambil mobil gw.. ternyata tuh kurir emang gak peduli ama gw, dia bilang. “pak saya keluar di tol cilangkap, kalo keluar di cijantung macet banget ke arah bambu apus nya” ya.. terpaksa deh, gw ikut kurir itu.

ya, siang itu cuaca lumayan cerah. tapi tidak secerah suasana hati gw dan perjalanan gw siang itu. karena tuh kurir gak mau keluar di pintu tol cijantung, terpaksa gw ikut dia ke bambu apus. sial nya lagi ketika gw minta dia antar gw ke jalan raya bogor, dia malah gak mau. “pak saya harus ke ciracas dulu” jawabnya. mata gw terus melirik jam tangan gw. buset dah ini udah jam 10.50, mana sempet gw balik ke kantor tiba jam 11. akhirnya gw turun di cilangkap, di deket markas PBSI.

dasar gw, hari itu gw gak pegang uang cash. gw inget2, sambil merogoh kantong gw. duit gw tinggal beberapa lembar uang ribuan (seribu) dan recehan:mrgreen:. gw itung2 ternyata duit gw tinggal sembilan ribu rupiah. di pikir2 cukup gak ya buat balik ke kantor. naik angkot ke raya bogor, terus sampe pasar rebo kena empat ribu lima ratus rupiah. dari pasar rebo sampe lebak bulus kena dua ribu lima ratus. dari lebak bulus ke kantor, ya seribu rupiah. cukup deh duit gw. sisa seribu rupiah, bensin mobil belom gw isi lagi. waduh..😯

menurut supir angkot, ada ATM di jalan raya bogor. gak jauh dari tempat gw turun. alhamdulillah deh, secercah harapan buat ambil uang cash. sedikit berlari-lari, karena mengejar waktu (bukan mengejar mas-mas lho..). sampai di ATM yang di maksud, ternyata ada beberapa ibu – ibu antri. ya bakal lama lagi deh, dalam hati gw cuma bisa bergumam. ternyata mereka memang sedang mengantri, tapi bukan buat ambil duit. ATM nya sedang di refill duitnya, mereka lagi nungguin pekerjaan refill ATM tersebut.

daripada nungguin ATM mendingan gw cabut aja deh. langsung aja gw memberhentikan bus kota yang lewat buat ke pasar rebo. di dalam bus gw sambil mikir, rencana selanjutnya.

sampe di pasar rebo, bus kota yang gw tunggu masih ngetem mencari penumpang. sambil pusing nungguin bus kota yang ngetem di pasar rebo. tangan gw, kembali merogoh isi dompet. ya kali aja ada duit yang gw selipkan dalam rongga dompet. ternyata alhamdulillah, ada uang limpul tersisa. lumayan buat isi bensin dan ongkos ke jakarta utara via tol.:mrgreen:

sampai di kantor, gw langsung tancap gas menuju pos pertama. ya.. SPBU terdekat, buat isi bensin. setelah isi bensin menggunakan ATM (syukur SPBU nya bisa pake ATM). langsung masuk tol menuju tol cawang dan dalam kota. ternyata penderitaan hari itu belom berakhir. di pintu masuk tol dalam kota, macet banget. waduh jam berapa gw sampe nih.. akhirnya dengan sabar, nyampe juga di pintu keluar jakarta utara. ternyata ketika keluar tol, jalan juga macet.

karena ada massa dari parpol yang sedang berkampanye. waduh, hari gini dan jam segini kenapa pada macet sih, gondok juga gw. ya jam 1 akhirnya gw sampe dirumah nyonya. gak pake basa basi, langsung cabut ke ancol dengan pos II adalah dufan.

akhirnya kami tiba di dufan, perjuangan gw terbayar sudah. gitu melewati pintu masuk dufan gw langsung berbaring. “capek gw, sekarang udah saatnya bersantai” ucap gw. pulang dari dufan, kami keliling jakarta dulu. cari makan karena dah kelaparan. gw juga gak makan dari tadi siang.😦

kami sepakat mencari makan di daerah kemayoran, kemudian mengantarkan kawan kami ke benhil. ini lah pengalaman keren gw. dijalan sudirman-thamrin, gw tempuh dengan kecepatan 100 km/jam. :mrgeen:
kapan lagi bisa kayak gini, dijalan tol cikunir aja gw jarang sampe 100 km/jam. malam ini gw tempuh kecepatan segitu di jalan super sibuk jakarta.

bener – bener hari yang melelahkan..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: